Monday, November 17, 2014

Boundaries

Hurmmmmm....

Start hari ni..kena blajar bercakap menyakitkan hati orang pulak...
tak nak dah biar orang bercakap...pastu aku diam tak gheti nak balas..
suka ati jer nak kenakan orang...busan aku dengan orang macam tu.

pesal aku ni tak gheti nak membalas on the dot...??
kena tunggu dua tiga jam...baru aku terpikir..."oooohhh patutnya aku jawab macam ni...."
tu pun..lepas makan hati berulam jantung...baru nak dapat jawapan balas...
giler lembab aku ni...

tapi syukurlah...sekurang2nya aku tak jenis menyiram minyak dalam api..
orang nak marah..kutuk..ngata..hentam..hina...............diam jer la...
pastu aku sejuk sendiri...dah tak rasa apa2 dah.

nak try dok diam kat tempat..
sila jangan kaco aku atau  menempek kat depan aku..
atau nak mai minta tolong aku....nehi kabi nehi..
try to let go..or create boundary between korang2..

bak cakap bos...kena tahu skop keje..
tolong orang tak masuk dalam SKT aku...sila paham sendiri.
kalau rasa korang bagus....buat lah sendiri....tak yah nak cari2 aku...
dah hebat sangat kan...jangan mulut jer hebat...kondem orang sana sini..
pastu tangan tertinggal sebatu kat belakang...termengah2 tangan tu nak mengejar mulut yang dah
terjuih ke depan..

lantak korang lah!!!!!!!!!...
bagus sangat kan....


p/s : mood nak mngajar














Tuesday, November 11, 2014

Sesal Separuh Nyawa

Andai pastinya ku tahu
Takkan aku tinggalkanmu
Namun masih keliru teringat masa lalu

Tetap tiada kulupakan
Indah setiap sentuhan
Cinta yang kau tinggalkan
Kekalnya berdampingan

Mana harusku hamparkan
Rindu tiada kesudahan
Sesal biar separuh nyawa
Takkan hilang

Masih terasa nafasmu
Lembut menusuk jiwaku
Dengan dihembus bayu
Membawa khabar rindu

Tapi sulit kuteruskan
Engkau jauh kehadapan
Aku, tabah berjalan sembunyikan harapn
Mana harusku hamparkan
Rindu tiada kesudahan
Sesal biar separuh nyawa
Takkan hilang

Separuh nyawamu dihati
Separuh lagi kau bawa pergi
Tiada arah jodoh kita
Tuhan tentu… kannya

Mana harusku hamparkan
Rindu tiada kesudahan
Sesal biar separuh nyawa
Takkan hilang

Thursday, November 06, 2014

Adab Mendidik Anak Dalam Islam

Sabda Rasulullah s.a.w.
“Berguraulah dengan anak kamu kala usianya satu hingga tujuh tahun. Berseronok dengan mereka, bergurau hingga naik atas belakang pun tak apa. Jika suka geletek, kejar atau usik anak asalkan hubungan rapat. Lepas tujuh hingga 14 tahun kita didik dan ajar, kalau salah pukullah dia (sebagai pengajaran)”
4) Mulakanlah hidup anak anda dengan nama panggilan yang baik. Nama panggilan yang kurang baik akan menyebabkan anak anda malu dan merasa rendah diri. (Dalam Islam sendiri nama panggilan yang baik adalah digalakkan).
5) Berikan anak anda pelukan setiap hari (Kajian menunjukkan anak yang dipeluk setiap hari akan mempunyai kekuatan IQ yg lebih kuat daripada anak yang jarang dipeluk)
6) Pandanglah anak anda dengan pandangan kasih sayang (Pandangan ini akan membuatkan anak anda lebih yakin diri apabila berhadapan dengan persekitaran)
7) Berikan peneguhan setiap kali anak anda berbuat kebaikan (Berilah pujian, pelukan, ciuman, hadiah ataupun sekurang-kurangnya senyuman untuk setiap kebaikan yang dilakukannya).
8) Janganlah mengharapkan anak anda yang belum matang itu melakukan sesuatu perbuatan baik secara berterusan, mereka hanya kanak-kanak yang sedang berkembang. Perkembangan mereka buatkan mereka ingin mengalami setiap perkara termasuklah berbuat silap.
9) Apabila anda berhadapan dengan masalah kerja dan keluarga,pilihlah keluarga (Seorang penulis menyatakan anak-anak terus membesar. Masa itu terus berlalu dan tak akan kembali).
10) Di dalam membesarkan dan mendidik anak-anak, janganlah tuan/puan mengeluh. Keluhan akan membuatkan anak-anak merasakan diri mereka beban.
11) Dengarlah cerita anak anda, cerita itu tak akan dapat anda dengari lagi pada masa akan datang. Tunggu giliran anda untuk bercakap (Ini akan mengajar anak anda tentang giliran untuk bercakap)
12) Tenangkan anak anda setiap kali mereka memerlukannya.
13) Tunjukkan kepada anak anda bagaimana cara untuk menenangkan diri. Mereka akan menirunya.
14) Buatkan sedikit persediaan untuk anak-anak menyambut harijadinya. Sediakanlah hadiah harijadi yang unik walaupun harganya murah. Keunikan akan membuatkan anak anda belajar menghargai. (Anak2 yg dtg daripada persekitaran yang menghargai akan belajar menghargai orang lain).
15) Kemungkinan anak kita menerima pengajaran bukan pada kali pertama belajar. Mereka mungkin memerlukan kita mengajar mereka lebih daripada sekali.
16) Luangkanlah masa bersama anak anda di luar rumah, peganglah tangan anak-anak apabila anda berjalan dengan mereka. Mereka tentu akan merasa kepentingan kehadiran mereka dalam kehidupan anda suami isteri.
17) Dengarlah mimpi ngeri anak-anak anda. Mimpi ngeri mereka adalah begitu real dalam dunia mereka.
18) Hargailah permainan kesayangan anak anda. Mereka juga dalam masa yang sama akan menghargai barang-barang kesayangan anda. Elakkan daripada membuang barang kesayangan mereka walaupun sudah rosak. Mintalah kebenaran mereka sebelum berbuat demikian.
19) Janganlah membiarkan anak-anak anda tidur tanpa ciuman selamat malam,
20) Terimalah yang kadangkala anda bukanlah ibubapa yang sempurna. Ini akan mengurangkan stress menjadi ibu bapa.
21) Jangan selalu membawa bebanan kerja pejabat ke rumah. Anak-anak akan belajar bahawa kerja pejabat selalunya lebih penting daripada keluarga.
22) Anak menangis untuk melegakan keresahan mereka tetapi kadangkala cuma untuk sound effect sahaja. Bagaimanapun dengarilah mereka, dua puluh tahun dari sekarang anda pula yang akan menangis apabila rumah mula terasa sunyi. Anak-anak anda mula sibuk mendengar tangisan anak mereka sendiri.

“Anak- Anak ibarat kain putih. Ibu bapa lah yang mencorakkannya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi”

 Sumber:http://myibrah.com

Hanya Engkau Yang Tahu

Meski satu dunia menggelar aku tabah
Hanya Engkau tahu
betapa lemahnya aku

Meski seisi alam mengatakan aku bertuah
Hanya Engkau mengerti
Jerih perih yang ku hadapi.


Jatuh bangunku mengejar hidayah
Tunduk tegakku berlawan fikrah
Kadang taat tidak bersyarat
Kadang degil tidak bertempat.

Aku di depan-Mu
Sentiasa aku
Tidak ada yang palsu
Aku di mata-Mu
Sentiasa itu
Selesa begitu.