Friday, July 31, 2009

Kualiti vs Kuantiti

Citer aku kali ini..pasal anak-anak. Kuantiti vs kualiti. Ada orang merasakan kuantiti masa itu lebih penting daripada kualiti masa yang diberikan. Ada plak yang merasakan kualiti itu penting dari kuantiti. Tapi bagi aku kualiti masa yang diberikan itu lebih penting daripada asik memberi kuantiti tapi dipenuhi dengan bebelan.

Aku tak kisah apa orang nak kata..aku memang aktif. Aku tahu...orang kata aku abaikan anak-anak aku. Aku serahkan anak-anak aku pada bibik untuk dijaga. Tapi siapa tahu..walaupun masa yang diberikan untuk anak-anak aku singkat..tapi setiap saat yang ada aku tumpukan sepenuhnya pada mereka.

Aku pun pelik..ada orang berkata..dengan waktu bekerja sekarang, masa untuk anak2 menjadi semakin berkurangan. tapi bagi aku tidak..asalkan kita membuat mereka jadi penting dalam hidup kita satu jam yang kita berikan itu sudah cukup memberi mereka makna. Takder gunanya kalau kita cuba bersama mereka..tetapi masih sempat menengking, marah, mencubit daripada mengajar mereka perkara yang baik. Aku pun pelik, dizaman sekarang masih ada ibu bapa yang berfikiran kuno seperi dahulu. Itu tak boleh, ini tak boleh, nanti anak2 bawa perangai buruk bila besar. Kadang-kadang perangai buruk mereka tidak semestinya daripada ajaran kita dari kecil, dan kita juga tak boleh menjamin mereka akan menjadi seperti yang kita harapkan semasa mereka besar.

Ada juga ibu bapa yang tidak mahu menyekolahkan anak mereka seawal usia 4 @ 5 tahun dengan alasan takut mereka jemu ke sekolah. Sekarang bukan lagi zaman 70an dan 80an. Sekarang zaman millineum..zaman orang dah jadikan bulan tempat peranginan. Alangkah ruginya anak2 itu, jika mereka ketinggalan daripada rakan-rakan yang lain apabila bersekolah nanti. Kita kena berfikir ke depan..bukannya menggunakan masa lalu sebagai panduan untuk mendidik anak..boleh nak guna tapi lebihkan persediaan hari depan.

Aku tak kisah apa orang nak kata..tapi bagi aku anak2 bukan sekadar anak yang lahir dari perut aku..tapi mereka adalah kawan aku. Aku membesarkan anak2 aku dengan acuan aku sendre. Alhamdulillah..anak aku yang sulung, 5 tahun kadang2 bersikap lebih dewasa dari usianya. Dia begitu memahami aku. Kadang2 dia bersikap seperti kawan aku. Ada masa dia akan memilih pakaian apa yang perlu aku pakai. Malah jika aku sibuk bekerja dia akan menyediakan air untuk aku walaupun hanya segelas air masak.
Aku ajak anak2 aku temankan aku shoping. Walaupun tanpa papanya. Aku tak kisah. Aku tak kisah meminta pendapat anak2 aku dalam memilih pakaian, kasut mahupun beg. Malah jika mereka rasa itu sesuai untuk aku, aku akan beli. Aku menghargai pendapat mereka dan mereka juga bangga apabila aku suka dengan pilihan mereka. Aku tahu apa yang mereka suka dan mereka juga tahu apa yang aku suka. Aku akan bawa anak2 aku walaupun ke SPA atau salon sekalipun. Apa sahaja aktiviti aku lakukan..aku akan lakukan dengan anak2 aku..kecuali jika terpaksa dan aktiviti itu tidak sesuai untuk mereka.

Bagi aku..aku lebih suka membesarkan anak2 aku dengan mendepani realiti sebenar idup ini. Aku tak suka membiarkan mereka hanya tahu itu tak boleh ini tak boleh. Dan aku paling takut apabila mereka akan curi-curi untuk mencuba sesuatu yang kita kata tak boleh. Bagi aku biar mereka tahu aku bukan sekadar mama mereka tetapi juga kawan terbaik mereka yang boleh mereka luahkan isi hati mereka. Dan aku mahu mereka menghargai aku..seprti mana aku menghargai mereka.

Setiap malam aku akan berbual dengan anak aku. Aku akan mendengar cerita mereka seharian. Hari ni siapa yang banyak buat salah dan siapa yang paling baik. Si kakak pula akan bercerita aktivitinya di sekolah. Dan aku bangga dengan kakak kerana di sekolah cikgunya sering memberi pujian kerana dia mendengar kata dan tidak berlari kesana sini seperti budak-budak yang lain. Malah dia selalu membantu gurunya mengemas meja sekolah dan buku kawan-kawannya.

Paling aku kagum, tepat jam 8 malam anak aku akan mengalihkan channel tv, dari 613 ke 103 tanpa perlu aku minta ataupun marah2. Kata anak2ku...sekarang giliran mama untuk tengok tv, kami dah tengok kartun siang tadi. Aku tak perlu nak menjerit, marah2 atau cubit mencubit..malah boleh dikatakan aku tak pernah memukul anak2 aku. Aku bercakap dengan mereka seperti orang dewasa bercakap. Aku nak mereka faham, keadaan aku yang bekerja untuk mencari rezki untuk mereka...bukan untuk suka-suka..malah setiap kali ada panggilan telefon dari bos, mereka akan terus diam, takut bos akan marah mama mereka. Tak perlu aku nak berlari ke dalam bilik semata-mata untuk mendapatkan keadaan yang sunyi sepi.

Sesibuk-sibuk aku..aku sendre yang mengajar anak2 aku mengaji. Setiap malam..si kakak dan adik akan membuka muqaddam di depan aku..dan membaca. Malah kedua-dua2 nya akan berlumba2 untuk diajar. Kalau mereka boleh mengenal huruf, aku akan tampalkan sticker. Satu cara untuk mereka lebih suka belajar..budak2 dapat sticker macm dapat duit RM100...pulun terus.

Tidak bermakna kita terlalu yakin, menghabiskan banyak masa untuk anak lebih baik, kalau 10 jam yang kita beri tidak membawa apa-apa kepada mereka. Dan tak bermakna juga kalau kita suka marah-marah dan pukul anak kita kerana menyangka itu adalah ajaran yang terbaik. Bercakap dengan suara yang perlahan dan pastikan mereka memahami apa yang ingin kita sampaikan adalah lebih baik daripada kita mendengus dan memarahi mereka.

Aku tahu ada manusia-manusia yang selalu mengata2 aku..tapi bagi aku, terpulang. Kita tidak perlu menghebohkan cara kita yang paling baik kerana itu tak menjanjikan anak2 kita akan menjadi baik seperti yang kita canang2kan. Contohnya, kalau kita katakan sesuatu perkara itu adalah salah...kita kena pastikan apa yang kita buat selain itu tidak salah. Dan adakah kita pasti..kita tidak buat salah? Kita selalu mencanangkan itu tak boleh ini tak boleh..tapi realitinya..apa yang ada pada diri kita, kita tak pernah nak sedar. Bukankah itu memalukan diri sendre..bak kata orang cakap tak serupa bikin.

Mungkin aku terlalu open dalam membesarkan anak2..tapi dah memang kenyataan..mereka akan terdedah juga nanti. Kita tidak boleh menjamin anak2 kita akan di bawah ketiak kita selamanya. Tapi kita kena pastikan mereka menghargai dan menyayangi kita..kerana jika perasaan itu mereka ada..insyaAllah mereka tidak akan melukakan hati kita.

Panjang n3 aku kali ni..bukannya apa..melepaskan apa yang terpendam. Sebab selama ini aku sering mendengar cerita2 orang. Bagi aku..terpulanglah, aku akan buat apa sahaja mengikut naluri dan fikiran aku asalkan aku tidak mengganggu hidup orang lain. Bercakap untuk menceritakan kita yang terbaik memang mudah..tapi untuk membuktikan adalah payah.

Okey...aku stop kat sini dulu..kang panjang lagi omelan aku nanti.

No comments:

Post a Comment

Jom Mengomen...

Berpindah Blog

Assalamualaikum... Blog ini telah berpindah ke: wonderfulprimroselife.blogspot.com . blog baru...hidup baru..harapan baru Insyaa All...